Selamat Datang di situs TanyaIslam.Net. Web ini berisi kumpulan tanya jawab seputar masalah dalam keislaman dan Anda pun bisa ikut mengirimkan pertanyaan kepada kami..

banner2
banner3
banner1


PERTANYAAN

Dengan adanya kebiasaan menstruasi pada para wanita, bagaimana mungkin seorang wanita mengerjakan kafarah puasa yang harus dibayar secara berturut-turut selama 31 hari?


JAWABAN


Dengan Nama-Nya Yang Mahatinggi

Pengguna Situs Tanya Islam.Net

Pada puasa yang mengharuskan urutan dan secara berturut-turut (seperti puasa kafarah atau puasa nazar) apabila dikarenakan adanya halangan seperti sakit, menstruasi atau nifas (pada kaum wanita) sehingga seorang mukalaf tidak dapat melakukan puasa secara berturut-turut,  maka puasanya sah apabila ia langsung melanjutkan puasa-puasanya segera setelah halangannya teratasi (sakit, atau menstruasi atau nifas), dan tidak perlu mengulang puasanya semenjak awal.[1] [Situs Islam.Net]

Diadaptasi dari Islam Quest


[1]. Ruhullah Imam Khomeini, Tarjameh Persia Tahrirul Wasilah, jil. 1, hal. 531, Daftar Intisyarat Islami, Qom, 1421 H.   

Punya Pertanyaan atau Komentar?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *