Selamat Datang di situs TanyaIslam.Net. Web ini berisi kumpulan tanya jawab seputar masalah dalam keislaman dan Anda pun bisa ikut mengirimkan pertanyaan kepada kami..

banner2
banner3
banner1

PERTANYAAN RANDOM


PERTANYAAN

Apa perbedaan antara idgham bighunnah dan idgham bilaghunnah dalam ilmu Tajwid?


JAWABAN

Idgham dalam ilmu Tajwid bermakna menggabungkan atau meleburkan dua huruf satu sama lain sehingga menjadi satu huruf.[1]
Dalam masalah ini, sebagian pembahasan idgham berkaitan dengan huruf nun atau tanwin di akhir kata yang harus digabungkan dengan huruf awal setelahnya.
Dalam berhadapan dengan huruf (yarmalun), tatkala huruf nun sukun atau tanwin digabungkan (idgham) dengan huruf ya, mim, waw, dan nun maka idgham ini disebut sebagai idgham bighunna (atau sering disebut idgham ma’al ghunnah) artinya huruf yang telah diidgham yang keluar dari hidung (berdengung) dan diucapkan dengan sedikit panjang (sekitar dua harakat), namun apabila nun atau tanwin diidgham dengan huruf ra atau lam maka idgham ini disebut sebagai idgham bela ghunnah.[2]
Cara membaca idgham bighunnah adalah dengan meleburkan نْ atau  ــًــ, ــٍــ, ــٌــ  menjadi suara huruf di depannya ی ـ و ـ ن ـ م, atau keempat huruf tersebut seolah diberi tanda tasydid, diiring dengan menggunakan suara dengung sekitar 2 harakat.
Karena itu, redaksi ayat yang menyebutkan “man ma’ahu” [3]«مَنْ مَعَهُ» adalah salah satu contoh idgham bighunnah dan ayat seperti “man la yu’minu bihi” «مَنْ لَا یُؤْمِنُ بِهِ»[4] adalah contoh idgham bila ghunna
 

[1] Muhammad bin Muhammad Jarzi, al-Tamhid fi ‘Ilm al-Tajwid, jil. 1, hal. 55, Riyadh, Maktabah al-Ma’arif, Cetakan Pertama, 1405 H; Silahkan lihat, Memperhatikan Tajwid dalam Membaca, Pertanyaan 3634.  
[2] Ibid, hal. 155-156
[3] (Qs. al-A’raf [7]:131)
[4] (Qs. Yunus [9]:40)
 

Punya Pertanyaan atau Komentar?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *