Selamat Datang di situs TanyaIslam.Net. Web ini berisi kumpulan tanya jawab seputar masalah dalam keislaman dan Anda pun bisa ikut mengirimkan pertanyaan kepada kami..

banner2
banner3
banner1

PERTANYAAN RANDOM


PERTANYAAN

Mengapa al-Quran hanya dijaga dengan hafalan dan catatan di atas kulit?


JAWABAN

Terkait dengan pertanyaan mengapa al-Quran pada masa Rasulullah Saw dijaga dengan media hafalan dan tulisan di atas kulit harus dikatakan bahwa:
  1. Desakan untuk menulis al-Quran dengan adanya keinginan orang-orang Arab untuk menghafalnya, menunjukkan  bahwa semenjak hari-hari pertama, kaum Muslimin mengetahui bahwa pada ayat-ayat kitab samawi ini tidak boleh mengalami perubahan walau satu kata.[1] Salah satu media yang digunakan untuk menulis al-Quran adalah kulit yang lebih banyak bermanfaat dan lebih tahan  dalam mencatat hal-hal penting. Namun dalam menyediakan media kulit ini bahkan bagi orang-orang kaya juga tidaklah mudah. Karena itu, orang-orang Arab menggunakan bahan-bahan lain yang lebih cocok untuk menulis, seperti kulit kayu atau bahkan batang kering.[2]
  2. Penulisan al-Quran pada masa Rasulullah Saw; pada hakikatnya sokongan atas apa yang dikumpulkan oleh kaum Muslimin dalam ingatan-ingatan mereka.[3]
  3. Salah satu faktor yang menjaga dan memelihara al-Quran dari penyimpangan di samping hafalan dan ingatan al-Quran, adalah penulisan al-Quran; karena itu, Rasulullah Saw memberikan perhatian dan penekanan ekstra atas penulisan wahyu dan pada saat yang sama dengan pengutusan dan kehidupan Rasulullah Saw, ada sebagian masyarakat yang mengetahui  membaca dan menulis. Kemudian Rasulullah Saw memilh beberapa orang di antara mereka dan memotivasi mereka untuk menulis wahyu.  Karena satu-satunya jalan untuk menjaga al-Quran pada masa itu – meski dengan minimnya fasilitas – adalah menghafalnya dan juga menulisnya di atas beragam jenis kulit. 
 

[1]. Yahya Wahab Jabburi,   al-Khath wa al-Kitâbah fi al-Hadharah al-‘Arabiyah, hal. 249, Beirut, 1994 M; Ali Akbar Wilayati, Farhang wa Tamaddun Islâmi, hal. 26, Qum, Daftar Nasyr Ma’arif. 
[2].  Farhang wa Tamaddun Islâmi, hal. 26.
[3]. Subhi Saleh, Mabâhits fi ‘Ulum al-Qur’ân, hal. 69, Qum, Mansyurat al-Radhi, Cetakan Kelima, 1372 S.  

Punya Pertanyaan atau Komentar?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *